Khawatir Diserang Rusia, Wanita Finlandia Ikut Pelatihan Militer


Khawatir Diserang Rusia, Wanita Finlandia Ikut Pelatihan Militer. FOTO/Reuters

HATTULA – Hanya beberapa hari setelah Rusia menyerang Ukraina pada 24 Februari, seorang pengusaha Finlandia , Sissi Moberg mulai menjelajahi Web untuk mencari kursus yang dapat mengajarkan keterampilan untuk membantu mempertahankan Finlandia jika terjadi serangan militer.

“Saya merasa sangat sedih untuk Ukraina. Dan, kemudian saya mulai khawatir tentang Finlandia dan berpikir apa yang bisa saya lakukan tentang ini,” kata ibu empat anak berusia 46 tahun itu kepada Reuters.

Baca: Jenderal Tertinggi AS: Swedia dan Finlandia Gabung NATO, Posisi Rusia Bakal Sulit

Dalam beberapa pekan, Moberg telah berada di kursus yang ditujukan untuk pasukan cadangan dan belajar bagaimana menggunakan senjata dan bergerak di medan perang.

Perang di Ukraina telah membunyikan alarm besar di Finlandia, yang berbagi perbatasan 1.300 km dengan Rusia. Selama Perang Dunia II, Finlandia berperang dua kali melawan Uni Soviet yang menelan biaya sepersepuluh dari wilayahnya. Sekitar 100.000 orang Finlandia terbunuh.

Didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina, Finlandia memutuskan kebijakan pertahanan dan keamanan dalam negeri selama beberapa dekade bulan lalu ketika mengajukan keanggotaan dalam aliansi militer NATO.

Asosiasi Kesiapsiagaan Darurat Nasional Wanita Finlandia mengatakan, permintaan untuk kursus mereka telah melonjak sejak Februari. “Tepat setelah perang pecah, telepon kami mulai berdering dan e-mail masuk dan tentu saja permintaan untuk pelatihan meningkat,” kata Suvi Aksela, kepala komunikasi asosiasi tersebut.

Baca: Finlandia Bakal Kerahkan Jet Tempur Siluman F-35 di Dekat Desa Sinterklas

Pekan lalu, Moberg kembali lagi, kali ini dalam kursus pelatihan bertahan hidup yang diselenggarakan oleh Asosiasi Kesiapsiagaan Wanita di sebuah pangkalan militer di Hattula, 100 km dari Helsinki. Selama tiga hari, dia dan lebih dari 300 wanita lainnya belajar cara mendirikan kemah, menyalakan api di tengah hujan, menavigasi di hutan dan melakukan pertolongan pertama.



Leave a Reply

%d bloggers like this: